Kamis, 22 Mei 2014

Cepet sembuh :')

Rainy Night.

Sejujurnya, dari hari Rabu belum tidur, kefikiran kakek yang masih terbaring lemah di Rumah Sakit dan belum siuman alias koma. Ditambah lagi, harus ngerjain tugas yang lumayan nguras otak dan dikejar deadline, bener - bener gak gampang buat konsentrasi di saat fikiran banyak tersita karena kefikiran kakek. Sampai detik ini pun, masih harus ngelanjutin ngerjain tugas. Mau nangis rasanya, tapi hati ini mencoba buat kuat. Sekarang yang bisa dilakuin cuma berdoa, semoga Allah cepet kasih kesembuhan buat kakek. Hari ini gw janji sama diri gw sendiri, buat gak sedih dan nangis, karena gw tau seandaikan kakek gw lagi dalam keadaan sadar, dia gak akan biarin gw nangis. Hari ini mau banyak ngucapin terimakasih banyak sama Gusti Allah. Terimakasih sudah menguatkan hati ini.

Allah bersama kakek. Cepet sembuh ya, kek.

Kamis, 01 Mei 2014

Kuat, sayang.

"Mau selebar apapun senyum kamu, mau seceria apapun nada suara kamu, mau sesumringah apapun muka kamu, mata mu itu tidak dapat berbohong, sayang."

Kalimat-kalimat itu yang aku bicarakan di dalam hati ini ketika aku melihat wajahmu.
Aku tahu, sayang.
Aku mengerti apa yang mengganggu fikiranmu.
Aku sedih, tapi aku tersenyum bahagia untukmu.
Aku tahu, kamu sembunyikan itu semua, tapi kamu tetap menjadi seseorang yang bahagia. Bahagia untukku. Karena kamu tidak akan membiarkan aku dalam kesedihan.

Setiap kali, hal itu mengganggumu, dan mengganggu aku. Aku tahu kita bisa hadapi itu, sayang.
Aku akan selalu ada dan bahagia untukmu.
Tuhan selalu bersamamu.
Tetap berdiri kuat dan berjalan, sayang.


Jumat, 12 Juli 2013

Repost : A daddy's letter for his little girl. (about her future husband)

Dear Cutie-Pie,

Recently, your mother and I were searching for an answer on Google. Halfway through entering the question, Google returned a list of the most popular searches in the world. Perched at the top of the list was “How to keep him interested.”

It startled me. I scanned several of the countless articles about how to be sexy and sexual, when to bring him a beer versus a sandwich, and the ways to make him feel smart and superior.

And I got angry.

Little One, it is not, has never been, and never will be your job to “keep him interested.”
Little One, your only task is to know deeply in your soul—in that unshakeable place that isn’t rattled by rejection and loss and ego—that you are worthy of interest. (If you can remember that everyone else is worthy of interest also, the battle of your life will be mostly won. But that is a letter for another day.)

If you can trust your worth in this way, you will be attractive in the most important sense of the word: you will attract a boy who is both capable of interest and who wants to spend his one life investing all of his interest in you.
Little One, I want to tell you about the boy who doesn’t need to be kept interested, because he knows you are interesting:
I don’t care if he puts his elbows on the dinner table—as long as he puts his eyes on the way your nose scrunches when you smile. And then can’t stop looking.

I don’t care if he can’t play a bit of golf with me—as long as he can play with the children you give him and revel in all the glorious and frustrating ways they are just like you.

I don’t care if he doesn’t follow his wallet—as long as he follows his heart and it always leads him back to you.

I don’t care if he is strong—as long as he gives you the space to exercise the strength that is in your heart.

I couldn’t care less how he votes—as long as he wakes up every morning and daily elects you to a place of honor in your home and a place of reverence in his heart.

I don’t care about the color of his skin—as long as he paints the canvas of your lives with brushstrokes of patience, and sacrifice, and vulnerability, and tenderness.

I don’t care if he was raised in this religion or that religion or no religion—as long as he was raised to value the sacred and to know every moment of life, and every moment of life with you, is deeply sacred.

In the end, Little One, if you stumble across a man like that and he and I have nothing else in common, we will have the most important thing in common:

You.
Because in the end, Little One, the only thing you should have to do to “keep him interested” is to be you.
Your eternally interested guy,

Daddy

Minggu, 16 Juni 2013

Buat Pandu!

Buat Pandu!Tiba-tiba gw keinget pas Pandu bilang “Hm, sekarang kamu udah gak pernah gambar lagi buat aku.” Yap! Gw teringet kata-kata itu, emang gw sebelumnya suka gambar iseng-iseng gambar buat dia dengan kemampuan gambar gw yang gak ada apa-apanya dibanding Pandu, pacar gw, yang adalah seorang mahasiswa desain komunikasi visual. Gw kadang ngerasa gak pede kalo ngasih gambar ke dia, tapi Pandu selalu gak pernah gak suka sama gambar yang gw bikin, hm tadinya gw mikir itu mungkin karena gw pacarnya jadi dia gak enak gitu, tapi makin hari, dia bilang “Gita, aku tuh ga akan menghina karya kamu atupun orang lain, ya kalo kamu gambar ya itu hasil karyamu, kalo menurut kamu bagus,  ya bagus.” Ya, jujur aja gw lama banget ngertinnya tuh kalimat, sampe akhirnya beberapa lama kemudian gw ngerti. Oh, ternyata itulah seni, karya yang kita buat, bahkan kalo kita gambar atau ngegaris mencong mencong pun kalo kita bilang itu karya yang bernilai seni, ya itulah karya yang bernilai seni.Nah, lanjut ya, karena gw inget kata-kata itu gw langsung mikir gw pengen gambar, tapi gambar apa ya buat Pandu, pertamanya gw pengen gambar muka Pandu, ya Tuhaaaaan jujur aja gw tuh agak susah gambar wajah sempurna, mata hidung telinga mulut dll, itu gw gak bisa gambar secara sempurna, gw itu lebih suka gambar kartun atau animasi gitu, yang bukan manusia nyata. Ya! Tapi gw lagi belajar buat gambar itu, tapi kalo sekarang ini gw harus puter otak buat mikirin mau gambar apa. Oke! Gw pertama mikir barang apa yang Pandu suka, hm dia itu suka banget sama yang namanya fotografi, jadi gw pengen gambar kamera kesayangannya, yaitu kamera dslr merk Canon, dan gw gak tau seri apaan, sebenernya jujur aja gw itu suka cemburu kalo Pandu udah megang kameranya, yang dia kasih nama “non oca”. Lanjut lagi, mau gamau gw harus mikir lagi, oke gw mau gambar “lammy” motor antic semacam vespa kesayangannya dia, yang kalo itu barang ilang atau ga ada atau dijual atau ancur gw yakin si Pandu bakal nangis darah, pediiih bangeeeeet gaaaak siiiiiih looooo jadi guuuuueeeeehh, hm tapi gw harus sadar, gw gak boleh cemburu buta gitu, apa lagi sama barang-barang. Oke gw memulai menggambar lammy, jujur ya gw lupa bentuk tuh motor kayak apa, gw coba gambar sampe berkali-kali tapi jelek terus, udah di gambar gw hapus lagi terus begitu ada kali sampe lima kali, hhhhhhh, setelah itu gw menghela nafas, dan minum air putih dan makan crackers tawar yang tergeletak di meja makan, gw makan tuh crackers dengan polosnya dan gatau siapa yang punya, teruuus nyokap gw datang kucluk kucluk dan marah-marah, ternyata itu crackers cemilannya nyokap, karena dia lagi diet disuruh dokter, oke terus gw diomelin sama nyokap gw,  yaudah gw telen aja tuh omelan toh itu juga salah gw, main makan aja makanan yang bukan hak gw, atau makan tanpa permisi,duh emosi gw jadi makin gak jelas gitu.Lanjutlah, gw balik lagi ke kamar, tarik nafas tiga kali sedalam-dalamnya, terus duduk dan coba menggambar, oke baiklah gw lanjut gambar! Pelan-pelan gw coba gambar, dan akhirnya gw dapet feelnya (halah) gw lanjutin pelan-pelan, dan sama sekali gw gak ada ngapus sedikit pun, pas udah jadi tuh gambar….jeng jeeeeeng!!! Gambarnya gak terlalu mirip aslinya sih, tapi ya seenggaknya itu gw lakuin udah sepenuh hati banget dan maksimal banget. Inget lagi sama kata-kata Pandu yang tadi gw jelasin diatas. Oke, gw harus pede kasih gambar gw ke dia. “Sayang, aku punya sesuatu buat kamu.” “Aku share di line yah.” Oke gambar itu gw foto dan gw share via Line. Gw upload deh tuh fotonya….setelah completed, foto itu belum dibuka sama Pandu, karena kebetulan udah magrib dan gw belum mandi dan solat, gw chat lagi sama dia, “Sebenernya aku gambar ini buat kamu tadi.”(karena gw tadi bilangnya lagi ngerjain tugas) “Aku mau mandi dan solat dulu yah…” Dia masih belom bales juga. Abis itu gw mandi, terus solat, terus gw liat handphone….dan gw liat balesan linenya cuma bilang “kamu kalo udah selesai kabari, via sms aja.” Ya Allah.. dia gak nanggepin apa-apa sama gambar gw, gw udah sedih dan gak nyangka aja kalo bakal flat gitu bahkan no comment, oke terus gw sms dia “Aku udah selesai, kamu gak suka yah sama gambarku?” terus dia bales… jeng jeeeeenggg! “Sukaaaaaaaa, terimakasih ya sayangkuuuuu.” Tapi gw bingung kenapa dia bilang gitu pas di sms, kenapa gak langsung tanggepin pas di line, ternyata dia bilang linenya error gitu, gw kira dia gak excited sama gambar gw ternyata enggak begitu, hm gw udah salah sangka aja. Hahaha! Yang jelas gw seneng banget pas dia suka sama gambar gw, hahaha legaaaa bangeeeett gaaak siiiiih looooooooo jadi guuuuueeeeeehhh. Sebenernya ini bukan pertama kalinya, gw kasih gambar entah kenapa setelah lama gw gak kasih gambar dan ini yang bikin gw seneng dan ngerasa puas udah bikin dia suka sama gambar gw.
Ini gambar lammy ala gw.

Ini gambarnya udah tambah arsir plus gw kasih sentuhan  edit di adobe photoshop.

Gw gambar ini karena gw ngerasa dia yang semakin hari, semakin spesial buat gw.“Makasih ya Ndu, buat semua yang kamu ajarin ke aku. Makasih ya Ndu, selalu ngomelin aku, kalo aku udah mulai manja. Makasih buat jadi tempat berbagi suka duka senang sedih marah kecewa random gila absurd. Makasih udah ngasih tau ke aku kalo gak semua orang itu baik. Makasih buat semangat yang kamu kasih pas aku lagi ngerjain tugas-tugas kuliahku yang bikin hati mau retak. Makasih buat jarang ngegombalin aku. Makasih udah ngajak aku ke nasi bebek Bu Yuyun yang rasanya aduhai sekali enaknya. Makasih udah bikin aku ngerasa zZzzzzZz kalo udah pegang lammy, non oca, sama gitar. Makasih buat muka kamukalo lagi sok tau dan bikin ngakak.  Makasih udah bikin aku bisa bedain kanan kiri dengan cepat, walaupun nggak langsung berhasil ehee hehehe eheh. Pokoknya terimakasih udah bikin hidup aku jadi lebih berwarna. Thanks so much, dear Pandu Batti ({}).”

Minggu, 03 Februari 2013

Disappointed? Stay Positive!


Dear people who is hard to move on!

Siapa sih yang mau dikecewain? emang enak apa ngerasain kekecewaan?| ya, pasti enggaklah, manusia mana yang mau hatinya kecewa atau mengalami kekecewaan. Rasanya itu terluka, super sakid. Pokoknya rasanya gak enak banget, saat kita dikecewain kita gak perlu melampiaskannya ke seseorang yang pastinya orang itu gak tahu 'kenapa kita', yang perlu kita lakukan adalah menguatkan diri kita sendiri.

Oke, disini gw coba membuka pikiran, bahwa kekecewaan itu bisa kita lihat dari sisi positifnya. Entah kenapa ya, gw seneng banget kalo denger atau baca kata " Stay positive!" 2 kata itu gw tanamkan dalam-dalam di otak gw. 

Kenapa kita harus "stay positive" ? | Seseorang akan mendapatkan keuntungan banyak dari "stay positive", why? kenapa? seseorang  yang cenderung untuk berpikir secara optimis, tingkat stress dalam hidupnya tidak tinggi, orang dengan tingkat stress yang seperti ini berani mengambil resiko lebih dengan keyakinan bhawa mereka akan mendapatkan hal-hal yang baik pula.Dengan hal ini, mereka akan menciptakan hal positif dalam hidup mereka.Hmm, keliatannya kok gw kayak jadi sok tau gini yaaa? tapi seriusan gw pernah baca tentang ini, di sebuah buku, tapi gw langsung amnesia  5 menit kalo inget-inget. Lanjut yaa, apakah ke-ter-kait-an dari kekecewaan dan stay positive?
Kalo menurut gw ini jawabannya : 
"Jangan biarkan kekecewaan mematahkan semangat kalian!" 
Pada saat kita "stay positive" secara otomatis, kita akan berfikir positif. Kita akan memandang sesuatu hal bukan dari sisi negatifnya aja, tapi juga positif. Basically, semua yang terjadi di dunia ini, dampaknya bukan hanya negatif sepenuhnya, tapi juga ada positifnya, itu kadang yang bikin orang pada saat lagi kecewa tapi malah galau dan stuck gajelas, dan mikir dunia itu berakhir, padahal satu hal yang perlu diinget, "life goes on", hidup itu tetep berjalan, cuma posisi kita di bumi yang bulat ini gak selamanya di atas dan gak selamanya di bawah, ketika kita merasa jatuh, satu hal yang harus diinget lagi, "Jangan pernah lupa untuk mencoba bangkit lagi!".  Shortly, ketika kita mampu "stay positive" kita selalu mampu menemukan sisi baik dalam kekecewaan kita.

Well, according to me, these are the steps to stay positive : 

  • Tetap membangun hubungan yang sehat dengan orang lain, apakah itu teman kalian, terutama keluarga, disaat kalian ngerasa nge-down parah, itu pasti butuh banget orang buat berbagi, nah temuin orang yang bener-bener gak akan "menghakimi" kalian, kenapa?karena pada saat kalian jatuh dalam kekecewaan yang besar butuh banget dorongan, nasehat, motivasi buat bangkit lagi, tapi basically tetep harus ada kemauan dari kalian sendiri buat move on! kalo ga ada yah, ke laut aja meningan~. Orang-orang tersebut membuat kalian yakin bahwa begitu banyak orang-orang yang masih peduli sama kalian dan mau membantu kalian dengan sepenuh hati untuk move on.
  • Carilah kesempatan nyata: Ingatlah bahwa di tengah-tengah kesulitan ada terletak kesempatan untuk membuat hal-hal yang lebih baik. Ini mungkin tidak tampak mungkin pada saat itu tetapi dengan sabar dengan diri sendiri dan mengambil inisiatif untuk memahami tantangan yang kalian hadapi, kalian akan menemukan pandangan yang lebih positif dalam gambaran besar.
Yap! so guys, place your hand over your heart, that's called purpose, and "YOU'RE ALIVE FOR A REASON."

Rabu, 29 Agustus 2012

Berusaha atau cari pacar lagi??? hahahahaha :D

Pacaran menurut gw adalah soal kepercayaan dari circle of trust pasangan kita, apa lagi kalo pacaran serius, kepercayaan dari si pacarnya sendiri, teman, saudara, hewan piaraannya, sampai orang tuanya adalah hal paling menentukan! Kadang kita bahkan pernah ngerasain gagal dapat kepercayaan dari salah satunya, belum berhasil lebih tepatnya. Bahkan begoknya kadang-kadang ada banyak orang yang sampe ke dukun atau semacamnya supaya dapet kepercayaan dari si pacar dan orang-orang terdekat si pacar. (hmmm jangan sampe deh terjadi sama gw!!!). Kadang masalah kayak gini sering banget bikin pasangan-pasangan pada mengakhiri hubungannya alias PUTUS alias langsung stuck mikir gw bisa move on apa gak atau masa-masa seperti ini bisa dibilang GALAU. Sebenarnya kalo soal saling percaya itu bukan salah keadaan kita atau keadaan si pacar, karena keadaan itu bukan hal yang gampang buat dirubah, bahkan kadang gak bisa, kalo berhasil seseorang merubah suatu keadaan berarti dia itu RUUUUUAAAAARRR BIASAAA! Oke kembali masalah kepercayaan, tapi kadang dengan keadaan yang tidak enak justru membuat kita harus berusaha keras, tetep si kalau usaha itu tergantung manusianya masing-masing, karena orang itu karakternya macem-macem, ada orang yang gampang nyerah, dan ada orang yang pantang menyerah alias “maju terus, pantang mundur!”. Orang yang semangat 45 gini bakalan berusaha terus sampe dia dapet kepercayaan, apalagi kalo dia cinta mati sama pasangannnya. Nah, buat dapet kepercayaan khususnya pertama dari keluarganya, rasanya pertama tuh kita pengen banget nyambung ngobrol sama mereka. Misalnya pertama, BAPAKNYA. Kalo misalnya bapaknya seorang politikus, rasanya kita pengen banget belajar politik biar bisa nyambung ngobrol sama bapaknya. Kedua, IBUNYA. Rasanya kita pengen banget belajar masak atau masak yang enak biar ibunya kagum dengan masakan buatan kita. Terus kadang kita ingin juga cari simpatik sama adik/kakak si pacar biar tambah mantaf. Karena gimanapun, keluarga si pacar ya mau yang terbaik buat si pacar. Ini kadang buat kita desperate atau frustasi, dan kadang mikir untuk CARI PACAR LAGEEE!~ *ala charlie st 12* hahahahahaha tapi ini bukan cinta namanya kalo belum usaha udah nyerah alias give up. Apa lagi buat orang yang tipenya susah banget suka sama orang, biasanya dia kalo sekalinya suka dan sayang sama orang, kudu wajib dipertahanin. Soal kepercayaan ini suka jadi beban buat pasangan-pasangan, menurut gw, karena kalo misalnya kita dapet “kerelaan” dari orang-orang terdekat si pacar kita juga bisa pacaran dengan tenang, tanpa beban. Jadi sekarang tergantung kitanya mau berusaha atau ikutin sarannya charlie st 12 CARI PACAR LAGEEEEEEEEE!~~~~ ??????????